Postingan

Menampilkan postingan dengan label Book Review

Bagaimana 2020 Mengajarkan Saya Lebih Menghargai Diri Saya Sendiri

Menurut saya, tidak ada hal yang benar-benar buruk pun begitu juga tidak ada yang benar-benar baik. Semuanya mempunyai lebih dari dua sisi untuk kita pahami. Sama seperti tahun 2020 yang dinobatkan menjadi tahun terburuk untuk manusia post-modern.  Saya pribadi menganggap 2020 adalah tahun yang tidak sangat buruk dan tidak juga sangat baik. Namun 2020, mengajarkan saya banyak hal. Terutama dalam hal menerima dan menjadi lebih dewasa. Dewasa di sini lebih seperti memikirkan semuanya matang-matang dan memprioritaskan diri sendiri. Memilih mana yang benar-benar penting dan mana yang lebih baik dipikirkan nanti. Terdengar membosankan memang. Namun menurut saya, itu adalah hal esensial yang semua orang harus tahu. 
Ketika menulis tulisan ini, saya jadi berpikir lebih jauh tentang apa yang telah saya lalui selama ini. Tentu saja, banyak mimpi-mimpi yang terbengkalai. Banyak juga harapan-harapan yang berubah menjadi asap dan kemudian hilang. Saya sama sekali tidak menyangka telah melewati har…

Rumah Kertas : Debu di Antara Bebukuan

Gambar
Seorang professor sastra mati, ironisnya karena sastra itu sendiri!

Bluma Lennon diketemukan tergeletak di tikungan jalan pertama setelah tertabrak oleh sebuah mobil yang merenggut nyawanya. Beberapa orang berkesimpulan bahwa kematian sang professor dikarenakan kecintaannya kepada sastra, dan sebagian lainnya menolak mentah-mentah pernyataan tersebut. Seorang rekan Bluma menggantikan posisinya sebagai professor sastra di Universitas Cambridge. Semua berjalan normal hingga rekannya itu mendapatkan sebuah paket tanpa pengirim yang beralamatkan ke Bluma sendiri. Paket dengan cap pos Uruguay itu berisi sebuah buku karya Joseph Conrad dengan judul La linea de sombra, terjemahan spanyol dari The shadow-line yang tampak aneh dengan serpihan semen kering di kedua sisi sampulnya. 
Penasaran, rekan Bluma mencari asal usul dari buku tersebut yang membawanya ke dalam perjalanan tak terduga tentang arti sebuah buku. 
Kartu Tanda Buku Judul : Rumah Kertas | Judul Asli : La casa de Papel | Penulis :…

Review Book : Girls in The Dark

Gambar
Perempuan dan Perjamuan Makan Malam

Ketua klub sastra mati! Shiraishi Itsumi mati dengan setangkai bunga lily di pelukkannya. Semua orang bertanya-tanya tentang apa yang sebenarnya terjadi dengan ketua klub sastra yang sangat dihormati dan terpandang itu. Benarkan dia dibunuh atau bunuh diri? Tidak ada yang tahu kecuali Itsumi sendiri. Namun, satu dari keenam gadis anggota klub sastra ditenggarai sebagai pembunuh sang ketua.

Selang satu minggu setelah kematian mengenaskan itu, klub sastra mengadakan pertemuan bulanan. Pertemuan yang sudah menjadi tradisi itu dilakukan seperti biasanya. Hal yang berbeda adalah tidak adanya sang ketua yang memimpin pertemuan dan tujuan pertemuan kali ini untuk mengenang mantan ketua dengan sebuah karya cerita pendek. Dari cerita-cerita itulah para anggota menganalisis tentang siapa pembunuh sang ketua yang sebenarnya.
Kartu Tanda Buku Judul : Girls in The Dark a.k.a Ankaku Joshi | Penulis : Akiyoshi Rikako | Penerjemah : Andry Setiawan |Bahasa : Indonesia |…